Thursday, February 4, 2010

Kepentingan Breastfeeding - Part 2

terus terang aku katakan, yg aku sgt2 ralat tak nyusu Aishah....sat ja dia dpt merasa susu badan ku...6 bulan...sbb masa tu aku taktau cara, nak bertanya sapa pun tatau source...sampai la aku pregnant kan Sofeya n jumpa byk artikel ttg bf, so aku nekad nak nyusukan Sofeya sampai 2 tahun...

kalo tgh bf Sofeya, at the same time aku tgk Aishah, sedih nyaa....mama mintak maaf Aishah!

artikel kat bwh ni plak dr sudut Islam...bergenang air mata ku bila baca kisah Nabi Musa spt yg ditulis oleh Puan Farah kat bawah ni...kisah penuh ttg Nabi Musa bleh tgk kat sini

Source: Puan Farah, Sarakids.com

Nikmat Air Susu Ibu

Salam,

Sempena bulan penyusuan susu ibu sedunia, saya akan manfaatkan blog ini sebagai medium menyebarkan ilmu tentang penyusuan. Entry penyusuan akan berselang seli dgn aktiviti SARAKIDS atau pengumuman lain.

Bismillahirrahmanirrahim, Segala puji bagi Allah Tuhan semesta Alam, Pemberi Rahmat dan Nikmat yang tidak terhingga banyaknya, serta selawat dan salam tercurah kepada Rasulullah s.a.w yang telah mengeluarkan manusia dari kegelapan menuju cahaya terang benderang menerusi risalahnya yang amat berharga.

Hari ini saya ingin mengupas tentang penyusuan susu ibu dari perspektif Islam, agama yang syumul dan lengkap. Saya tidak berniat utk menjadi ustazah dan berceramah pada anda hari ini, namun sekadar pengisian rohani tentang susu ibu dari sudut perspektif islam. Sebenarnya dalam Al-Quran lagi telah terserlah tentang kepentingan penyusuan susu ibu ini, cuma biasalah kita, saya, anda dan sesiapa sahaja, kita kdg2 tidak punya masa utk meniliknya apatah lagi memahami kandungannya. Siapa yang mengkaji? Nun.. orang di negara barat sana. Mereka mengkaji Al-Quran dan buatkan ianya jadi version mereka. Sumber rujukan mereka? Asasnya Al-Quran! Dgn ilmu yang didapati dr Al-Quran, mereka menjadikan diri mereka hebat. Kalian, saya bukan sesiapa utk bercakap tentang hal ini malah saya berasa malu. Betapa malu kita org Islam sendiri yang dianugerahkan Al-Quran merujuk org2 sana. Walhal, mereka kagum dgn kitab junjungan kita, Al-Quran. Betapa pentingnya penyusuan susu ibu ini sering dikatakan dalam berbagai surah dalam Al-Quran seperti:

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, iaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan itu” – surah Al-Baqarah, ayat 233

* Pembatasan masa menyusukan anak dalam 2 tahun tidaklah dinyatakan ketentuan wajib yang mutlak. Tetapi ditujukan kepada ibu2 yang ingin menyempurnakan penyusuan itu. Lantaran ayat diatas, Allah berfirman:

“Apabila keduanya ingin menyapih (memberhentikan penyusuan) sebelum dua tahun dengan kerelaan keduanya dan permesyuaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya” – Surah Al-Baqarah, ayat 233

“Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyusukannya dan menyapihnya dalam dua tahun” – Surah Luqman, ayat 14

“Diharamkan atas kamu (mengahwini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan, saudara-saudaramu yang perempuan; saudara-saudara bapamu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudaramu yang laki-laki; ibu-ibu yang menyusukan kamu; saudara perempuan yang sepersusuan” – Surah An-Nisa’, Ayat 23

” Jika mereka menyusukan (anak-anakmu) untukmu, maka berikanlah pada mereka upahnya; dan mesyuaratlah di antara kamu (segala sesuatu dengan baik; dan jika kamu menemui kesulitan, maka perempuan lain boleh menyusukan (anak itu) untuknya” – Surah At-thalaq, ayat 6

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada kedua ibu bapanya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan” – Surah Al-Ahqaaf, ayat 15

Antara kupasan ayat-ayat Al-Quran ini adalah:

* Setiap ibu disyorkan menyusui anak mereka secara terus selama 2 tahun

* Jika terdapat halangan menyusui anak: Ibu sakit, ibu tak boleh menyusukan anak, tiada paksaan dalam melaksanakan dan memberikan hak anak iaitu menyusukan mereka.

* Jangka waktu yang terbaik sebagai pedoman menyusukan anak, sesungguhnya telah ditetapkan oleh Allah swt

* Dibolehkan menyusukan anak kepada ibu yang lain (anak susuan)

* Hukum ibu susuan dan anak susuan

Juga apabila tiba hari kiamat:

“Ingatlah pada hari (ketika) kamu melihat kegoncangan itu, lalailah semua wanita yang menyusukan anaknya dari anak yang disusukannya”- Surah Al Hajj- ayat 2

Selain itu, kisah Nabi Musa a.s, yang mmg sgt2 menyedarkan kita tentang pentingnya setitis susu ibu ini. Saya sgt sebak dan menangis membaca tafsir dari ayat suci ini. Masihkah anda ingat tentang kisah ibu Musa yang merasa khuatir kerana Firaun akan membunuh setiap anak lelaki yang dilahirkan, Maka Allah memerintahkan ibunya menghanyutkan Musa ke sungai. Firman Allah swt:

” Dan Kami ilhamkan kepada ibunya Musa, “Susuilah dia (Musa) dan apabila engkau khuatir terhadapnya maka hanyutkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah engkau takut dan jangan (pula) bersedih hati, sesungguhnya Kami akan mengembalikan padamu, dan menjadikannya salah seorang rasul” – Surah Al-Qashash, ayat 7

* Secara saintifiknya hormon Oksitosin yang dirembeskan oleh otak si ibu semasa menyusukan anak akan menenangkan hati si ibu and bring calm to baby as Oksitosin adalah “hormon penenang” atau “hormon kasih sayang”. So, ibu akan rasa tenang dan anaknya juga akan rasa tenang. Jadi, ibu Nabi Musa menghanyutkan anaknya dalam keadaan yang tenang tanpa tangisan si kecil. Jika difikirkan, “Sanggup kita hanyutkan anak ketika saat anak meraung-raung kelaparan dan kesedihan?”

Kemudian Nabi Musa di ambil oleh dayang istana Firaun, dan isteri firaun memujuk Firaun untuk membela Musa kerana baginya Musa penyejuk mata dan hati nya. Maka mereka pun mencari ibu susuan (wet nurse) – waktu itu tiada susu formula- untuk susukan Musa yang masih bayi. Lantas Musa menolak kesemua ibu susuan yang mahu menyusukannya. Kemudian Allah swt berfirman:

” Dan Kami cegah dia (Musa) menyusu kepada perempuan-perempuan yang mahu menyusui(nya) sebelum itu.” – Surah Al-Qashash, ayat 12

* Nabi Musa rejected all the wet nurses kerana dia sudah merasai “the first taste of mother’s milk” – susu ibunya sendiri sehinggalah ibu Nabi Musa datang dan menyimpan rahsia sbg ibu susuan yang ingin menyusukan Musa serta mengasuhnya.

” Maka Kami kembalikan dia (Musa) kepada ibunya, agar senang hatinya dan tidak bersedih hati; dan agar dia mengetahui bahawa janji Allah adalah benar, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahuinya” – Surah Al-Qashash, ayat 13

Disini kata seorang ulama’, kisah di dalam Al-Quran hanya mendatangkan hikmah, pengajaran dan manfaat, namun bagi orang2 yang mahu berfikir dan menggunakan akal mereka utk merealisasikan pada kehidupan di dunia yang realiti. Sungguh saya malu. Mengapa mereka di sana lebih arif daripada kita, sedangkan kitab suci ini telah berabad berkurun lama di bekalkan kepada umat Islam sebagai panduan.

Sungguh, Allah itu Maha Besar. Banyak kelebihan apabila si ibu menyusukan anak. Bukan sebab memberi anak makan semata, namun dari situlah corak proses nurturing bermula. Anak merasai kehangatan tubuh dan air susu si ibu, telinganya mendengar jantung si ibu berdegup, tenang didakap dan kadangkala hiburan dari usikan nakal si ibu terhadap anaknya. Saya rasai semua ini ketika menyusui anak saya, setiap masa, dimana2 tidak kira masa. Anak akan merasa kebahagiaan dan kecintaan seorang ibunya semasa didakap utk disusui. Seorang ulama’ juga pernah berkata, air susu ibu akan mempengaruhi rohani si anak. Ia akan menimbulkan kesan psikologi yang positif dan membentuk peribadi yang kuat di masa dewasanya nanti. Ya Allah, mudah-mudahan anak2ku menjadi anak yang solehah serta mendengar kata.

Mengambil juga kata2 seorang yg sgt sinis terhadap breastfeeding “Menyusahkan je anak asyik nak berdakap. Budak menyusu badan kuat menangis”- saya tak pernah ambil pusing malah bangga kerana sekurang-kurangnya saya tahu, dia tahu, anak yang didakap tau, sayalah org yang paling dicari ketika itu. Sangat tidak wajar jika ibu terganggu yang amat dgn tangisan anak dan terus memberinya susu dgn harapan anak berhenti menangis – supaya anak mereka tidak digelar “anak kuat menangis” atau “anak suka buat perangai” atau “bagus baby saya, x suka nangis, dapat susu sebotol tidur senyap”. Tangisan bayi dalah sihat. setiap kali baby menangis, ianya akan melapangkan rongga dada, perluasan lampung, meningkatkan kemampuan otak, membangkitkan kemahuan, meningkatkan suhu badan serta menambah keberkesanan sistem penghadaman. Pernahkah terfikir mengapa bayi baru lahir “perlu” menangis dan jika tak menangis ia adalah petanda buruk?

Mungkin sampai sini sahaja huraian utk part 1 nikmat air susu ibu ini. moga kita sama2 dapat manfaat atas segala-galanya. Mohon maaf atas segala kekurangan diri ini. Wassalam.

* Bonda: I am nobody utk bercerita tentang hadis atau hal agama, saya sgt2 mentah. Namun, saya memberi yang terbaik mengikut apa yang saya tahu, saya rujuk di buku agama dan setiap ayat Al-Quran di atas dirujuk dgn tepat. Ianya bukan saranan saya, namun Pencipta kita. So, susu ibu atau susu formula? Allah knows what best for us- manusia, makhluk terpuji di dunia. Wallahualam.

Rujukan agama: Dr. Abdul Hakim Sayyid Abdullah, Ahamiyatu Al Ridha’ah Al Thabi’iyah Dinniyah Wa Shihhiyan

1 comment:

  1. huhuhuh sian kat echah tau...ampa tula dlu tak mo dgq ckp mama....kan mama ada hbq dlu, kita2 nie dia bg bf sampai kita umoq 2thn...si pirah tu ja ter "awai" sket die stop bf sbb pirah tu "ganazzzz" sgt heehehehe....
    len kali, dgq ckp mama!

    ReplyDelete